GUBERNUR PAPUA BARAT MENJALANI PELATIHAN MILITER.

23 Gubernur Indonesia menjalani pelatihan militer di Pulau Natuna berfoto dengan Presiden Joko Widodo – hangtuahnews.co.id

Manokwari, – Gubernur Dominggus Mandacan dan Wakil Gubernur Papua Barat Mohammad Lakotani menjalani pelatihan militer di Kepulauan Natuna, Batam.

Dia menjelaskan bahwa Presiden Joko Widodo mengundang semua gubernur dan wakil gubernur untuk pertemuan di Kepulauan Natura, Batam.

Dari pukul 17-18 Mei semua gubernur berkumpul di Bandara Halim Perdana Kusumuh Jakarta untuk berangkat ke Kepulauan Natuna menggunakan pesawat milik Angkatan Udara.

“Kami bersama gubernur dari daerah lain yang mengikuti kegiatan pelatihan yang dilakukan oleh TNI,” katanya.

Menurutnya, selama berada di Kepulauan Natuna, Presiden dengan jajaran TNI diajak berkeliling pulau. Sejumlah equioments khusus TNI seperti kapal perang, kapal selam dan helikopter akan dikerahkan untuk mendukung kegiatan tersebut.

Selama pelatihan, para peserta mengenakan pakaian bergaris seperti TNI. “Panitia telah meminta seukuran pakaian kami, termasuk celana dan sepatu yang akan kami pakai nanti,” katanya.

Dia menyebutkan, dalam acara tersebut akan ada atraksi militer yang dilakukan oleh anggota TNI. Gubernur akan diberi kesempatan untuk berpartisipasi dalam latihan menembak.

“Pada akhir acara baru kami akan mengikuti pelatihan yang akan dilakukan langsung oleh Pak Presiden,” katanya sambil bercanda dengan harapan bisa mendapatkan sekaleng merah. (*)

Sumber: Antara

 

We’ll not be safe with Indonesia,’ says West Papua’s Benny Wenda

By Kendall Hutt in Auckland

A lifelong campaigner for a free and independent West Papua has issued a stark warning to New Zealand politicians as he visits the country this week.

Benny Wenda with wantok students at the Auckland University of Technology this week. Image: Del Abcede/PMC

Benny Wenda, a tribal chief of WestPapua exiled to the United Kingdom by Indonesia, told Asia Pacific Report that time was running out for West Papua if governments such as New Zealand do not act.

“If we live with Indonesia for another 50 years, we will not be safe. We will not be safe with Indonesia.”

He said the purpose of his visit to New Zealand was to highlight the importance of West Papua returning to its Melanesian family.

“We really need Pacific Islanders, our sisters and brothers across the Pacific – particularly New Zealand and Australia – to bring West Papua back to its Pacific family. Then we can survive. Otherwise, it will be very difficult to survive with Indonesia,” he said.

Since Indonesia took over West Papua following a controversial Act of Free Choice – dubbed by critics as an “Act of no choice” – in 1969, Wenda said his people had suffered.

“Everyday someone is dead, or has been killed, and someone has been stabbed, but no one is brought to justice.”

 

Human rights violations

In its rush to claim former Dutch colonies in the Asia-Pacific region following WestPapua’s self-declared independence from the Netherlands in late 1961, Indonesia has subjected West Papua to continued human rights violations.

Many West Papuans have been imprisoned for non-violent expressions of their political views and widespread allegations of torture have been consistently made against Indonesian authorities.

Raising West Papua’s flag – the Morning Star – can incur 15 years in prison.

Wenda, the 42-year-old founder of the Free West Papua Campaign, has himself been imprisoned, accused of inciting an attack on a police station — despite the fact he was not even in the country at the time.

With foreign media all but denied access to West Papua – despite apparent lifting of restrictions by President Joko Widodo in 2015 – much of Indonesia’s atrocities remain secret, hidden.

It is for these very reasons, Wenda said, that West Papua was fighting.

“We are fighting for our independence, but we are also fighting for our land, our forest, our mountains.”

“Lifelong” Free West Papua advocate Benny Wenda says New Zealand support is integral to the global campaign. Image: Kendall Hutt/PMC

New Zealand support sought
Wenda is calling for the New Zealand government’s integral commitment to the campaign for a free West Papua.

He said this was because New Zealand had a duty, as a part of the Pacific, to raise awareness of the atrocities in West Papua.

West Papua is a very close neighbour, so that’s why I hope the New Zealand government will speak more about the human rights situation in West Papua.”

Wenda said it was high time for New Zealand to pull away from its business, trade and investment focus with Indonesia and speak about Indonesia’s human rights abuses.

New Zealand “needs to do more” as a country, he said, because New Zealand is a country which is meant to value human rights, respect the rule of law, freedom of speech and the right to self-determination in other parts of the world.

It is therefore time for New Zealand’s foreign policy on West Papua to change.

West Papua’s hope is Australia and New Zealand. This is a regional issue, this will never go away from your eyes and this is something you need to look at today. Review your foreign policy and look at West Papua.”

 

‘We are the gatekeepers’

“Australia and New Zealand need West Papua. We are the gatekeepers, and for security reasons, West Papua is very important,” Wenda said.

Catherine Delahunty, a Green Party MP who has campaigned strongly for West Papua on New Zealand’s political front, echoed Wenda’s views.

“They are insistent – the New Zealand government – that West Papua is part of the territorial integrity of Indonesia, so we can’t get past that critical issue.”

She said she therefore did not have much faith in the current government to step up and was looking for future leadership, such as through the Labour-Greens alliance, to move the campaign for West Papuan self-determination forward on the home front.

AUT doctoral student Stephanie Sageo-Tupungu of Papua New Guinea makes a presentation to Benny Wenda on behalf of the Pacific Media Centre. Image: Kendall Hutt/PMC

“I really do think we need a different government that actually has some fundamental commitment to human rights over and above trade and being part of the US military complex around the world. We have to have change to get change. It’s not going to happen through these guys.”

In her eight years in Parliament, Delahunty said the situation in WestPapua was the toughest she had had to face.

“This issue, for me, has been one of the most disturbing things I’ve ever worked on. It’s been one of the most horrible and one of the most powerful examples of the cynical use of power and the way in which people can just completely close their eyes.”

 

Mainstream media role

Both Wenda and Delahunty said in light of the resounding silence surrounding West Papuan media freedom during Indonesia’s hosting of World Press Freedom Day last week that raising awareness of West Papua was key for the world to finding out about the atrocities there.

The mainstream media had a large role to play in this, both acknowledged.

West Papua really needs the media in terms of the publicity. Media publicity is very important,” Wenda said.

Wenda said it was time for New Zealand’s mainstream to pick up the baton from smaller, independent news agencies and carry stories of West Papua’s atrocities themselves.

“I really hope the mainstream media here carries this. It’s very important. We need more mainstream media. They really need to pick up on this issue.”

Paris-based Reporters Without Borders (RSF) has reported that it was not unusual for both local and foreign journalists in West Papua to be threatened anonymously or by authorities. Data by the Alliance for Independent Journalists (AJI) has revealed there has been an increase in the number of assaults on journalists in the region over the past two years.

There were 78 violent attacks on journalists in 2016, up from 42 attacks in 2015 and 40 in 2014.

The AJI found only a few attackers from those 78 attacks had been brought to justice.

Only last week, independent photojournalist Yance Wenda was arrested and beaten by police while covering a peaceful demonstration, prompting condemnation from RSF that Indonesia was ‘double-dealing’ over media freedom.

‘Everything swept under the carpet’
Wenda said there was deep-seated inaction on Indonesia’s part because of its prejudice in prosecuting people who have attacked and tortured and beaten both West Papuans and also West Papuan journalists.

“Indonesia is getting away with impunity. Nobody is brought to justice. Everything is swept under the carpet.”

Delahunty reflected, however, that the world was seeing the lack of free and frank reporting play out in West Papua.

“We see the consequences of nearly fifty years of no honesty about West Papua and it’s just up the road. It breaks my heart, but it also fires me up because I really believe there are some very, very brave young people, including journalists, who are committed to this issue and I guess it’s that thing: if you have a voice, use it.”

This was Wenda’s call to an audience gathered at his talk at the Pacific Media Centre-hosted Auckland University of Technology on Tuesday evening.

“Today you are the messengers for West Papua.”

Wenda highlighted a “united” Pacific was key in raising awareness of the “Melanesian genocide” occurring in West Papua.

Benny Wendy with wantok students…representing a “united” Pacific for West Papua. Image: Del Abcede/PMC

 

‘United’ Pacific key

He called on his “brothers and sisters”, but was deeply thankful of the support given already by several Pacific nations for West Papua’s cause.

These nations raised grave concerns regarding human rights violations in West Papua at the 34th session of the United Nations (UN) Human Rights Council in March.

Recent declarations by both the Solomon Islands and Vanuatu were also acknowledged by Wenda.

“We cried for 50 years, but then these countries sacrificed to take on this issue.”

Wenda told the Solomon Islanders and the people of Vanuatu gathered they should “be proud” and that their action was something to “take away in your head and heart”.

Wenda also told the remainder of his audience it was “ordinary people” and “mostly young generations” who were needed to continue the fight, with social media being their greatest tool.

Delahunty added people power and the growing solidarity movement across the globe were also central.

“The only way they’ll speak and respond to this issue at all is if we have growing public pressure and that’s the job of all of us, both inside parliament and outside parliament to raise the issue and to make it something people will feel accountable for, otherwise we just ignore the plight of our neighbours and the killing, torture, environmental desecration and human rights abuses continue.”

Wenda and Delahunty both closed their interviews with a clear message for Indonesia: “Start talking, start listening, and stop thinking that you can ever brow beat people into the dust because you want their resources because in the end, the human spirit doesn’t work like that and these people will never give up. It’s up to us to support them.”

Kendall Hutt is contributing editor of Pacific Media Watch.

Free West Papua advocate Benny Wenda presents Pacific Media Centre Professor David Robie with a traditional “bilum” for his journalism about West Papuan freedom. Image: Kendall Hutt/PMC

‘We’ll not be safe with Indonesia,’ says West Papua’s Benny Wenda was originally published on PAPUAPost.com

Suara HAM Papua di Jenewa, Haluk: Delegasi Indonesia Berbohong!

Markus Haluk, Tim Kerja ULMWP dalam negeri. (Tabloidjubi.com)

Markus Haluk, Tim Kerja ULMWP dalam negeri. (Tabloidjubi.com)

JAKARTA, SUARAPAPUA.com — Dalam sesi ke-27 Tinjauan Periodik Universal (Universal Periodic Review/UPR) Dewan HAM PBB di Jenewa, Swiss, 3 Mei 2017, delegasi Indonesia menyampaikan laporan perkembangan situasi HAM Papua dan tanah air umumnya.

Markus Haluk, salah satu tokoh Papua menilai laporan review HAM Indonesia sebagaimana disampaikan Menteri Luar Negeri RI, Retno L.P. Marsudi, dan delegasi RI dalam sidang UPR di Jenewa, hal biasa yang tidak cukup berpengaruh dalam tataran diplomasi luar negeri.

“Bagi bangsa Papua sudah biasa dengan penyangkalan seperti itu. Sebab dimana-mana pelaku kejahatan pada suatu bangsa tertentu tidak pernah akan mengakui perbuatannya,” ujar Haluk.

Pemajuan di bidang HAM dan demokrasi yang dimaksudkan delegasi Indonesia, menurut dia, tidak sesuai fakta.

“Demokrasi dan HAM hanya berlaku dari Sabang sampai Amboina dan tidak untuk bangsa Papua. Sebab fakta bahwa hingga saat ini khusus di rezim Jokowi-JK di West Papua masih terjadi kejahatan kemanusiaan dan pelanggaran HAM. Juga pembungkaman ruang demokrasi, pembatasan media asing, diplomat, akademisi internasional mengunjungi Papua,” tuturnya.

Selain itu, sebut Haluk, dalam kepemimpinan Jokowi-JK, lebih dari 6.000 orang Papua ditangkap dan ditahan dan ada diproses hukum. Ratusan warga sipil ditembak dan banyak yang meninggal dunia. Sedangkan, pembangunan yang dijalankan tidak pro-rakyat Papua karena justru terjadi proses marginalisasi.

“Jadi, apa yang disampaikan oleh delegasi RI dalam UPR di Jenewa merupakan pembohongan publik,” tegasnya.

Delegasi RI dipimpin Retno L.P. Marsudi, bersama Menteri Hukum dan HAM, Yasonna H. Laoly, dan beberapa anggota lainnya dari sejumlah kementerian dan lembaga negara Indonesia hadir di Jenewa. Hal menarik kali ini karena kemungkinan setelah belajar dari pengalaman sebelumnya, ketika diplomat muda Nara Masista Rakhmatia tampil di Sidang Umum PBB pada September 2016 di New York, seperti mempermalukan Indonesia di hadapan para diplomat selevel pimpinan negara maupun menteri dari negara-negara Pasifik.

Sesi laporan review HAM Indonesia cukup panjang, delegasi Indonesia memaparkan kondisi riil, juga menjawab sejumlah respon dari negara-negara lain.

Bagi Papua, kata Haluk, laporan UPR Indonesia berbeda dari fakta. Ini dianggapnya sebagai bagian dari diplomasi yang kurang elegan. “Rakyat bangsa Papua menolak dan mengutuk segala kejahatan dan pembohongan pemerintah RI dalam UPR dan menuntut pemerintah segera memberikan hak penentuan nasib sendiri bagi kedaulatan politik bangsa dan negara Papua,” tegas Haluk.

Dari Jenewa, Wensislaus Fatubun, Human Right Defender, mengabarkan bahwa telah mengamati langsung bahkan mendengar presentasi dan jawaban Pemerintah Indonesia terhadap persoalan HAM di West Papua (Nederland Nieuw Guinea) pada sidang UPR Indonesia di Dewan HAM PBB, Rabu (3/5/2017).

“Kami mendengar langsung sidang UPR Indonesia di Dewan HAM PBB bahwa Pemerintah menyampaikan soal Otonomi Khusus dan pendekatan kesejahteraan ekonomi dan pembangunan infrastruktur sebagai upaya yang selama ini dilakukan, adanya akses jurnalis di West Papua serta upaya penyelesaian kasus Wamena, Wasior dan Paniai,” kata Wensi.

Dari jawaban tersebut, menurutnya, Pemerintah tampaknya masih melihat WestPapua dalam pendekatan pembangunan ekonomi saja dan tidak secara substansial menyelesaikan masalah West Papua dari sisi martabat dan HAM orang asli Papua.

Lanjut Wensi, Pemerintah Indonesia juga tidak transparan dalam menjelaskan tentang mengapa masih ada jurnalis yang ditahan, disiksa dan dideportasi keluar dari West Papua pasca Presiden Joko Widodo menyatakan bahwa Papua terbuka untuk wartawan asing.

Selain itu, dari pemaparan delegasi Indonesia tidak menjelaskan tentang apa yang menyebabkan lamanya penyelesaian kasus Wasior, Wamena dan Paniai. “Argumentasinya terhadap tiga kasus tersebut hanyalah pencitraan atau diplomatic image saja di forum Internasional UPR sesi ini,” lanjutnya.

Bahkan tidak menjelaskan tentang masih ada enam orang asli Papua yang menjadi tahanan politik, pembatasan hak kebebasan berekspresi dan berpendapat, hak kebebasan berkumpul secara damai dan berserikat dari aktivis Papua yang memperjuangkan hak penentuan nasib sendiri bagi orang asli Papua.

“Kami berpendapat bahwa penjelasan Pemerintah Indonesia tentang WestPapua dalam sesi UPR ini terlihat masih sama dengan argumentasi Pemerintah Indonesia UPR yang lalu. Argumentasi Indonesia terhadap persoalan WestPapua masih diskriminatif dan rasis terhadap orang asli Papua, dan sangat tidak menjelaskan tentang bagaimana keterlibatan orang asli Papua dalam upaya-upaya perlindungan dan penegakkan HAM di West Papua,” ungkapnya.

“Kami menilai bahwa terhadap West Papua, Pemerintah Indonesia masih menerapkan pendekatan sebagai negara kolonial. Sehingga, kami tidak memiliki harapan pada komitment Pemerintah Indonesia dalam menghormati dan melindungi martabat dan HAM orang asli Papua,” bebernya dalam press statement menanggapi Sidang UPR Indonesia di Dewan HAM PBB.

Sembari menyambut baik 105 negara anggota PBB, khususnya 9 negara anggota PBB, yang memberikan pertanyaan, rekomendasi dan catatan terhadap persoalan HAM di West Papua, di bagian akhir, Wensi dan Filep Karma menulis, berdasarkan pada prinsip HAM sebagai tanggungjawab bersama, maka kami menyampaikan kepada komunitas internasional untuk terlibat aktif bersama-sama dengan orang asli Papua dan mendesak Pemerintah Indonesia dalam menghormati dan melindungi martabat dan HAM orang asli Papua.

 

REDAKSI

Suara HAM Papua di Jenewa, Haluk: Delegasi Indonesia Berbohong! was originally published on PAPUAPost.com

Sidang paripurna, Komisi I DPRP minta pemerintah dialog dengan ULMWP

Suasana Sidang Paripurna ke IV DPR Papua Terhadap LKPJ Gubernur Papua Tahun 2016, Selasa (9/5/2017) - Jubi/Arjuna

Suasana Sidang Paripurna ke IV DPR Papua Terhadap LKPJ Gubernur Papua Tahun 2016, Selasa (9/5/2017) – Jubi/Arjuna

Jayapura, Jubi Komisi I DPR Papua, komisi yang membidangi pemerintahan, politik, hukum, HAM dan hubungan luar negeri menyatakan pemerintah perlu berdialog dengan United Liberation Movement for WestPapua (ULMWP), wadah yang selama ini gencar menyuarakan berbagai masalah Papua di kancah internasional.

Hal itu disampaikan anggota Komisi I DPR Papua, Kusmato ketika membacakan laporan komisinya dalam sidang paripurna ke IV DPR Papua terhadap LKPJ Gubernur Papua tahun 2016, Selasa (9/5/2017) di ruang sidang DPRP.

“Persoalan HAM di Papua, bukan rahasia lagi. Sudah menjadi pembahasan di dunia internasional bahkan sampai ke PBB. Pemerintah pusat, pemerintah Provinsi Papua, harus duduk bersama mencari solusi,” kata Kusmanto.

Komisi I mendukung komitmen atau pernyataan gubernur, meminta pemerintah berdialog dengan ULMWP.

Komisi I menilai, masih terjadinya pelanggaran HAM di Tanah Papua dan belum juga ada penyelesaian yang dapat dipertanggungjawabkan, mengakibatkan korban jiwa dan harta benda.

“Komisi I DPR Papua mendukung sepenuhnya Pemprov Papua atau Gubernur Papua untuk menyelesaikan pelanggaran HAM di Papua,” kata Kusmanto.

Sementara Emus Gwijangge, anggota Komisi I DPR Papua kepada Jubi usai laporan komisinya mengatakan, pihaknya merasa perlu mengangkat hal tersebut, sebagai salah satu upaya mendorong pihak terkait menyatukan persepsi menyelesaikan berbagai masalah di Papua.

“Kami ingin mengingatkan pemerintah pusat, khususnya jangan pernah alergi dengan ULMWP. Suka tidak suka, wadah ini memang ada. Melakukan diplomasi di dunia internasional. Bagaimana agar pemerintah bisa duduk bersama bersama dengan ULMWP,” kata Emus. (*)

Reporter :Arjuna Pademme
harjuna@tabloidjubi.com
Editor : Angela Flassy

Sidang paripurna, Komisi I DPRP minta pemerintah dialog dengan ULMWP was originally published on PAPUAPost.com

Perihal: MEDIA RELEASE: Papua Barat diangkat di ACP

brussels-west-papua-advocacy-team_5may2017

Untuk Segera Dirilis:

Isu pelanggaran hak asasi manusia dan penentuan nasib sendiri di Papua Barat naik ke tingkat internasional tertinggi dalam hampir lima puluh tahun, karena sebuah koalisi negara-negara Kepulauan Pasifik mengangkat wilayah yang dikuasai Indonesia di 79 negara anggota Afrika, Karibia, Pasifik Group of States dan meminta pemerintah berkumpul untuk bergabung dalam advokasi mereka.

3 Mei 2017

Brussels, Belgia – Negara-negara Kepulauan Pasifik di Vanuatu, Kepulauan Solomon, Tonga, Tuvalu, Nauru, Palau dan Kepulauan Marshall menyampaikan sebuah pernyataan bersama yang keras saat ini yang mengecam pelanggaran hak asasi manusia di Indonesia, termasuk kejahatan terhadap kemanusiaan, di Dewan Menteri Dari 79 anggota African Caribbean Pacific Group of States (ACP) dan menyerukan sebuah resolusi akhirnya yang mencakup dukungan hak penentuan nasib sendiri politik Papua Barat.

Pernyataan tersebut, yang dibuat oleh Johnny Koanapo, anggota dewan legislatif Vanuatu dan Sekretaris Parlemen untuk Kantor Perdana Menteri, merubuhkan ruang dewan yang penuh sesak saat ia secara grafis menggambarkan pelanggaran di Indonesia dan “genosida slow motion” Papua Barat . ”

Papua Barat, bagian barat New Guinea, pulau terbesar kedua di dunia, berada di bawah kekuasaan Indonesia sejak tahun 1960an.

Koanapo mengatakan bahwa ketujuh negara Pasifik “sangat prihatin [bahwa] masyarakat internasional telah mengabaikan suara rakyat Papua selama 50 tahun terakhir.”

ACP, katanya, adalah tempat yang tepat untuk mencari dukungan lebih jauh untuk keadaan sulit Papua Barat karena negara-negara Afrika dan Karibia adalah “pembela hak Papua yang tertua untuk menentukan nasib sendiri” dan secara konsisten berusaha membela orang Papua Melanesia karena mereka “Dilewatkan dari satu penjajah ke yang lain” lebih dari setengah abad yang lalu. ACP, yang didirikan pada tahun 1975, terdiri dari hampir semua bekas koloni itu sendiri.
Karena beberapa diantara ratusan delegasi dan staf negara mengangguk dalam kesepakatan yang kuat, Koanapo menyebut pemerintahan Indonesia dan sebuah negara besar yang didukung oleh negara sebagai “pemerintahan kolonial Apartheid” yang “perlahan tapi pasti” akan menghapus orang Papua Barat sebagai orang “Sementara … dunia berdiri.”
Perkiraan penduduk asli Papua Barat yang terbunuh selama masa pemerintahan Indonesia berkisar antara 10 dan 25 persen dari jumlah penduduk, katanya beberapa ratus ribu orang. Dia menambahkan bahwa Komisi Nasional Hak Asasi Manusia Indonesia sendiri telah menggambarkan tindakan negaranya sebagai kejahatan terhadap kemanusiaan.

Koanapo berpendapat bahwa menurut sejumlah laporan “kematian tersebut dan semua tindakan terkait – penangkapan kekerasan terhadap pemrotes tanpa kekerasan, pemukulan, penyiksaan, pemerkosaan, penghilangan, eksekusi ekstra-yudisial, intimidasi terhadap media Papua setempat, pembatasan Media asing dari wilayah ini – terus berlanjut selama 20 tahun demokrasi [Indonesia]. “Namun, Koanapo menambahkan:” perlombaan yang terlupakan ini masih harus diperjuangkan. ”
Di bawah kebijakan gerakan penduduk yang didukung negara, lebih dari dua juta orang Indonesia juga menetap di wilayah ini. Mereka sekarang melebihi jumlah penduduk asli Papua dan mendominasi ekonomi dan hampir setiap arena kehidupan di kota-kota, kota, daerah pesisir dan zona pertumbuhan pertambangan, penebangan, produksi gas dan minyak dan pertanian perkebunan.

Setelah pertemuan tersebut, Koanapo menyatakan bahwa diskusi hari ini “sekarang menetapkan kemungkinan besar sebuah resolusi mengenai keseluruhan masalah Papua Barat pada pertemuan dewan menteri ACP berikutnya”, yang dijadwalkan pada bulan November mendatang. Sejumlah menteri dan duta besar kemudian mendekati Koanapo untuk mengucapkan terima kasih atas pidatonya yang “luar biasa kuat”.
Selama beberapa tahun terakhir, koalisi negara-negara Kepulauan Pasifik, yang menggemakan orang-orang Papua Barat, berpendapat di tempat-tempat regional dan internasional bahwa pelanggaran-pelanggaran Indonesia tidak akan berakhir dengan hanya berfokus pada hak asasi manusia. Perlu ada tindakan penentuan nasib sendiri atau konflik yang benar, yang merusak Indonesia, dan juga Papua Barat, akan berlanjut tanpa batas waktu. ACP tampaknya akan sampai pada kesimpulan yang sama.

Ini adalah putaran keempat pembahasan ACP dan pembagian informasi tentang Papua Barat. Pertemuan ACP di subkomite dan tingkat duta besar selama dua bulan terakhir telah menimbulkan penegasan yang hampir universal mengenai dukungan kuat untuk penentuan nasib sendiri Papua Barat di antara delegasi dari Afrika dan Karibia.

Di Dewan Menteri saat ini, duta besar Papua Nugini Joshua Kalinoe, yang negaranya memiliki perbatasan sepanjang 760km dengan tetangganya yang kuat di Indonesia, merupakan satu-satunya delegasi yang berbicara mengenai ACP yang terus maju dalam resolusi seperti itu di bulan-bulan mendatang. Duta Besar PNG mengakui bahwa “tidak ada yang menyangkal bahwa pelanggaran hak asasi manusia sedang terjadi.” Dia menyarankan agar sebuah misi pencarian fakta ke Papua Barat mungkin diperlukan bagi ACP untuk mendapatkan gambaran yang lebih jelas mengenai situasi tersebut.

Ambassa

Uskup Agung di Oceania prihatin masalah HAM Papua

Para Uskup Agung Anglican di Oceania yang

Para Uskup Agung Anglican di Oceania yang

Jayapura, Jubi – Para Uskup Agung Anglikan se Oceania berkumpul di Australia pékan ini. Mereka kemudian mengeluarkan pernyataan bersama terkait persoalan di kawasan Pasifik, diantaranya masalah Hak Asasi Manusia di West Papua, perubahan iklim dan kebudayaan.

Dalam pernyatan bersama yang diterima Jubi (Kamis, 9/3/2017), lima Uskup Agung, masing-masing Uskup Agung Philip Freier dari Australia, Uskup Agung Clyde Igara dari Papua New Guinea, Uskup Agung Winston Halapua dan Uskup Agung Philip Richardson dari Aotearoa, Selandia Baru dan Polinesia, dan Uskup Agung George Takeli dari Melanesia menyebutkan telah mendengar cerita pelanggaran HAM ”mengerikan” di West Papua.

“Seperti terjadi kesewenang-wenangan negara dan cejara telah terjadi pada mereka (rakyat West Papua),” kata Uskup Agung Clyde Igara usai bertemu di Tweed Heads, New South Wales.

Lanjutnya, para pemimpin agama suatu saat bisa saja dihakimi atas kelemahan mereka dalam mendukung keadilan di dunia ini.

“Pada kenyataannya, kita membiarkan apa yang dunia lihat sebagai kelemahan dalam kekuatan sebenarnya, yakni kebodohan,” lanjut Uskup Agung Clyde Igara.

Selain masalah di West Papua, pernyataan bersama lima Uskup Agung Oceania ini memperingatkan ancaman terhadap wilayah Oceania dari perubahan iklim. Secara keseluruhan bangsa Oceania akan kehilangan pulau tempt mereka tinggal beberapa tahun ke depan.

“Advokasi keadilan iklim dan tindakan harus menjadi prioritas yang paling mendesak untuk Anglikan Oceanic,” sebut Uskup Agung Philip Richardson.

Mereka mencatat bahwa ada empat wilayah di Oceania yang meliputi beberapa negara, lebih dari 1000 bahasa, dengan budaya yang kaya dan beragam, terancam karena perubahan iklim. Empat wilayah ini telah lama bersatu melalui jalinan sejarah dan persahabatan panjang, tapi saat ini mereka menghadapi masalah dengan latar belakang ketidakharmonisan.

Pernyataan bersama para Uskup Agung ini juga membahas tantangan pekerja musiman dan mobilitas tenaga kerja di Oceania dan bagaimana mereka kita bisa merespon dengan baik aktivitas pastoral dan perkembangan politik.

“Hubungan kami yang berkembang dengan komunitas Anglikan di seluruh Asia bisa diperdalam dan melihat ke depan untuk pertemuan dari Uskup Agung dari Komuni Anglikan di bulan Oktober 2017,“ ujar Uskup Agung Philip Richardson. (*)

Reporter :Victor Mambor
victor_mambor@tabloidjubi.com

Uskup Agung di Oceania prihatin masalah HAM Papua was originally published on PAPUAPost.com

Aksi Rakyat Papua Dukung Koalisi Negara Pasifik di Majelis Umum PBB.

IMG-KNPB

Rakyat Papua yang dimediasi KNPB saat memadati halaman Rusunawa Perumnas III Waena, Kota Jayapura. Digunakan fasilitas ini lantaran terus diblokade aparat kepolisian Indonesia, Senin, (19/09/2016) – Jubi/Abeth You

Jayapura, Jubi – Puluhan ribu rakyat Papua di Jayapura, Timika, Manokwari, Yahukimo, Merauke, Nabire, Fakfak, dan Sorong,  Senin (19/9/2016) beraksi menunjukkan dukungannya pada Koalisi negara-negara Pasifik untuk West Papua yang akan membawa isu hak penentuan nasib sendiri Papua dan pelanggaran HAM ke Sidang Majelis Umum PBB, yang berlangsung hingga 25 September mendatang.

Di Jayapura, aksi yang difasilitasi oleh Komite Nasional Papua Barat (KNPB) berlangsung di halaman Rusunawa Universitas Cenderawasih, Perumnas III Waena, dihadiri lebih dari seribu orang. Aksi mimbar bebas tersebut diisi oleh doa, pidato-pidato politik dan sosialisasi proses advokasi isu politik Papua di sidang Majelis Umum PBB.

Badan Pengurus Pusat KNPB, yang diwakili oleh Agus Kossay dan Mecky Yeimo, khusus menyoroti peran koalisi negara-negara Pasifik untuk Papua Barat yang sedang mendorong isu West Papua untuk dibicarakan di sidang Majelis Umum PBB.

“Proses ini menunjukkan perjuangan kita tidak berhenti di Melanesian Spearhead Group (MSG). Enam negara (Vanuatu, Kepulauan Solomon, Kepulauan Marshall, Tuvalu, Tonga, dan Nauru) adalah negara-negara yang akan membawa isu hak penentuan nasib sendiri West Papua ke Majelis Umum PBB,” tuturnya di hadapan massa aksi yang setia berpanas-panasan sejak pukul 13.00 hingga selesai.  

Menurut Agus Kossay, rakyat Papua memang sudah memiliki hubungan keakraban dan pergaulan di Pasific (Melanesia) sejak dahulu sebelum Indonesia mengambil alih wilayah Papua sebagai koloninya. “Ras Melanesia sudah melakukan kerja sama dalam aspek baik secara politik dan social budaya di Pasific Selatan,” ujarnya.

Namun, lanjut Kossay, kontak-kontak insentif semakin berkurang ketika Indonesia menganeksasi Papua sejak 1963 hingga pelaksanaan PEPERA 1969 yang cacat hukum dan moral itu. “Lalu Indonesia memblokade komunikasi rakyat Papua dengan Pasifik,” tuturnya.

Dikatakan Kossay 54 tahun Indonesia menggunakan kekuatan kolonial untuk membatasi dan memisahkan rakyat Papua dari pergaulan dengan rakyat Melanesia di Pasifik, baik di forum regional maupun dalam sosial budaya.

“Padahal hubungan itu sudah dilakukan sejak tahun 1940-an sebelum Indonesia merdeka secara politik tahun 1945. Bahkan wilayah Nederland New Guinea (kini Papua Barat) pernah ikut terlibat secara resmi bergabung dalam South Pasific Confrence sejak 1947 hingga 1962,” ujarnya sambil menambahkan bahwa terdapat semangat untuk membebaskan wilayah-wilayah Pasifik dari penjajahan, dan membentuk pemerintahannya sendiri, di dalam konferensi tersebut.

Sementara itu Sekretaris I KNPB Pusat, Mecky Yeimo dikesempatan yang sama menghimbau agar rakyat Papua tetap bekerja keras untuk perjuangan menentukan nasib sendiri sebagai bangsa yang dihargai oleh bangsa lain di dunia, juga sebagai keluarga Melanesia dan Pasific.

Massa aksi menuntut PBB melakukan referendum ulang terhadap West Papua _ JUBI/Zely Ariane
Massa aksi menuntut PBB melakukan referendum ulang terhadap West Papua _ JUBI/Zely Ariane

“Kami rakyat Papua Barat juga mendukung penuh Pasific Island Forum (PIF) dengan harapan para pemimpin negara memperhatikan hak penentuan nasib sendiri bagi bangsa Papua Barat sesuai dengan resolusi Majelis Umum PBB Nomor 1541,” katanya.

Mereka juga mendesak PBB agar segera mengirim tim pemantau Hak Penentuan Nasib sendiri (Self Determination) sesuai dengan deklarasi Westminster 3 Mei 2016 di Inggris. “Karena, pelaksanaan PEPERA tahun 1969 cacat hukum dan moral serta melanggar prinsip-prinsip act of free choice dalam perjanjian New York Agreement 1962,” tegas Mecky.

Aksi serupa berlangsung di beberapa daerah dalam bentuk turun ke jalan maupun mimbar bebas di sekretariatan.

Menurut keterangan Mecky Yeimo kepada Jubi, aksi secara umum berlangsung lancar walau beberapa penghadangan yang terjadi terhadap aksi turun ke jalan. “Ribuan orang di Yahukimo berhasil melakukan aksi, namun 13 orang semapt ditangkap aparat kepolisian, 5 diantaranya anak-anak, namun sudah dikelaurkan sore tadi. Merauke juga mengalami penangkapan sebanyak 82 orang, dan sudah dikeluarkan sore pukul 5 tadi,” ujar Mecky.(*)

 

si di di kota Semarang mendukung 7 negara Pasifik yang membawah masalah Papua di dewan HAM Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB).

Aliansi Mahasiswa Papua [AMP] Komite Kota Semarang-Salatiga melakukan aksi di kota Semarang mendukung 7 negara Pasifik yang membawah masalah Papua di dewan HAM Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB).

Aksi dimulai pukul 09:30 WIB dari titik kumpul di Patung Kuda Undip Peleburan aksi dipimpin oleh Zan Magay sebagai Koordinator dan Janu Adii, dalam orasi yang disampaikan secara bergantian pelanggaran Hak Asasi Manusia (HAM) yang dilakukan oleh pemerintah Indonesia sejak tahun 1960-an.

Rakyat Papua secara sadar memproklamirkan negra West Papua pada 1 Desember 1961 namun digagalkan melalui TRIKORA yang dikeluarkan oleh presiden Soekarno melalui komando operasi Jendral Soeharto, untuk menghilangkan nasionalisme orang Papua ribuan rakyat Papua dibunuh.
Saat ini pemerintah Indonesia sedang bersuara untuk memperpanjang PT. Freeport namun mahasiswa dan rakyat Papua menuntut agar ditutup. Karena PT. Freeport adalah pembawah malapetaka bagi rakyat Papua. Persoalan Freeport adalah Persoalan bangsa Papua. Karena PT. FI milik negara imprealis Amerika itu sebelumnya dilakukan kontrak karya secara sepihak antara pemerintah Indonesia dan Amerika Serikat pada tahun 1967 padahal waktu itu Papua masih wilayah sengketa atau sebelum dilakukan PEPERA tahun 1969. Hal itu terbukti dalam pelaksanaan PEPERA yang tidak demokratis dari 8.800 orang Papua pada saat itu, dipilih hanya 1025 orang dan sebagian besar dikarantinakan dan hanya 125 orang yang memberikan hak suara.

Kejahatan kemanusiaan terhadap rakyat bangsa Papua berlanjut sejak Papua dianeksasikan kedalam Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). Dibawa rezim Soeharto yang berwatak militeristik wilayah Papua dijadikan Daerah Operasi Militer (DOM) terhitung 8 kali operasi dilancarkan akibatnya ribuan rakyat Papua Barat yang tidak berdosa dibunuh dan ribuan lainnya mengungsi ke Papua New Guinea.
Pembunuhan terhadap tokoh-tokoh Arnold Clemens Ap, Dr. Thom Wainggai, Theys Hiyo Eluay, Kelly Kwalik, Musa Mako Tabuni dan lainnya masih belum dipertanggungjawabkan oleh negara.

Dan dalam momen pilkada kolonial, provokasi Aparat juga terjadi di kabupaten Intan Jaya mengakibatkan 4 orang meninggal dunia dan 600 orang lainnya mengalami luka berat. Maka menuntut agar usut tuntas kasus tersebut.

Dari kesalahatan sejarah dan tindakan Aparat TNI/Polri, Kopassus dan kejahatan kemanusiaan secara sistemais dan terustruktur itu saat ini terjadi genosida atau rakyat bangsa Papua menju pada kepunuhan etnis dibawa Kolonialisme dan Militerisme Indonesia dan cengkraman imprealisme global yang mengeksploitasi sumber kekayaan alam tanah Papua.
Tidak ada jalan lain untuk selamatkan manusia dan alam Papua,.

Maka, Aliansi Mahasiswa Papua menuntut semua perusahaan Multi National Coorporation’s (MNC’s) yang melakukan ekplorasi dan eksploitasi di Tanah Papua dan mendesak PBB beserta pemerintahan Jokowi-Jk. untuk segera pertama memberikan hak penentuan nasib sendiri bagi bangsa West Papua. Kedua tutup Freeport dan berikan Hak penentuan nasib sendiri dan ketiga usut tuntas kasus pelanggaran HAM di Papua. Keempat menarik militer (TNI dan Polri) organik dan non organik dari Tanah Pa­pua (Papua Barat) dan kelima usut tuntas aktor konflik sengketa Pilkada di Intan Jaya.

Dan aksi berakhir ini pada pukul 10: 50.
17021873_1276139112480455_3568355253961901436_n

FRI West Papua dan AMP aksi di 7 kota, dukung 7 negara Pasifik di Dewan HAM PBB

Jubi | Portal Berita Tanah Papua No. 1,
Jayapura, Jubi – Mendukung sikap tujuh negara Pasifik terhadap persoalan West Papua di Dewan HAM PBB, Front Rakyat Indonesia untuk West Papua (FRI West Papua) dan Aliansi Mahasiswa Papua (AMP) menggelar aksi di beberapa kota di Indonesia, Jumat (3/3/2017)
“Kami memberikan dukungan terhadap tujuh negara Pasifik. Kami berharap, masalah-masalah Papua di antaranya pelanggaran HAM harus dimasukkan dalam sidang PBB,” demikian ujar Samsi coordinator aksi FRI West Papua di Jakarta via teleponnya kepada Jubi, Kamis (2/3/2017).
Menurut Ketua AMP Kota Yogyakarta, Abbi Douw kepada Herman Degei yang melaporkan untuk Jubi dari Yogyakarta (3/3) aksi berlangsung di setidaknya di 7 Kota di Jawa dan Maluku Utara. “Selain di Yogyakarta, hari ini aksi di beberapa kota lain di Indonesia seperti Semarang, Malang, Jakarta, Bandung, Pulau Taliabu, dan Ternate. Kalau di Pulau Taliabu (Maluku Utara) kemarin juga mereka turun aksi dan hari ini,” ungkapnya.
Aksi solidaritas tersebut menyusul pidato Menteri Kehakiman dan Pembangunan Masyarakat Vanuatu, H.E. Hon Ronald Kay Warsal, mewakili 7 Negara Pasifik meminta perhatian PBB atas situasi keseluruhan West Papua di hadapan Sidang Dewan HAM PBB ke-34, Rabu (1/3).
Baca: Tujuh negara Pasifik tuntut PBB tangani keseluruhan situasi West Papua
“Tuan Presiden, mencermati berbagai pelanggaran (HAM) dan lambatnya tindakan pemerintah Indonesia, kami serukan kepada Dewan HAM PBB untuk meminta Komisioner Tinggi HAM membuat laporan terpadu atas situasi aktual di West Papua,” ujar Warsal.
BAca: FRI West Papua dan AMP akan demo di kantor PBB Jakarta
Dalam pernyataan sikapnya, FRI West Papua dan AMP menyoroti beberapa peristiwa pelanggaran HAM yang menjadi fondasi sejarah bagi berbagai masalah pelanggaran HAM di Papua selanjutnya. Peristiwa pelanggaran HAM tersebut seperti Trikora 1961, New York Agreement 1962, dan Pepera 1969.
Sejak saat itulah, tulis mereka, dominasi militer terus menguat di Papua dan pelanggaran HAM seperti pembunuhan Arnold Ap, Thomas Wanggai, Theys Eluway, Mako Tabuni, dan berbagai kebijakan operasi militer (DOM) penangkapan, penembakan kilat dan penyiksaan adalah konsekuensi dari dominasi tersebut.
Mereka juga menyebut Kontrak Karya PT. Freeport sebagai pelanggaran HAM karena dilakukan sebelum Pepera 1969 sehingga bersifat ilegal.

Aksi di Yogyakarta dan Semarang
Di Yogyakarta, menurut laporan Herman E. Degei kepada Jubi, Jumat (4/3), AMP Komite Yogyakarta bersama FRI-West Papua menggelar aksi Mimbar Bebas di Bundaran UGM Yogyakarta.
“Aksi mimbar bebas yang digelar mulai pukul 10.00-11.35 WIB itu dijaga ketat oleh ratusan gabungan Aparat Keamanan, Forum Kemitraan Polisi dan Masyarakat Paguyuban Seksi Keamanan Kraton (FKPM Paksi Katon), juga Ormas Pemuda Pancasila Yogyakarta,” tulis Herman dalam pantauannya.
Bahkan, lanjutnya, sekitar pukul 11.09 WIB, seorang Mahasiswa Papua, Decki Derek Degei, nyaris direpresi oleh beberapa Ormas saat sedang menyebar selebaran aksi ke setiap pelintas jalan raya. Namun, Degei dilepaskan setelah Emanuel Gobai, Kuasa Hukum LBH Jogja bernegosiasi dengan pihak keamanan.
Setelah itu sempat terjadi adu mulut antara massa aksi dengan pihak Ormas. “Namun tak ada kekerasan fisik,” tulis Herman.
Di Semarang, Aliansi Mahasiswa Papua (AMP) Komite Kota Semarang-Salatiga yang melakukan aksinya dari Patung Kuda Universitas Diponegoro Kota Semarang meyoroti soal PT. FI tersebut.
Koordinator aksi Zan Magay, mengatakan, “PT. FI milik negara imprealis Amerika melakukan kontrak karya secara sepihak antara pemerintah Indonesia dan Amerika Serikat pada tahun 1967, pada waktu Papua masih wilayah sengketa,” ujarnya.
AMP Semarang-Salatiga dalam aksinya menyatakan tidak menghendaki PT. FI diperpanjang kontraknya. “Mahasiswa Papua menuntut agar ditutup. Karena PT. Freeport pembawa malapetaka bagi rakyat Papua,” ujar Magay.
Enam santri ikut ‘kawal’ aksi di Malang
Di Malang, seperti dilansir Merdeka.com (3/3) puluhan massa Aliansi Mahasiswa Papua (AMP) dan FRI West Papua sempat saling berhadapan dengan beberapa santri pondok pesantren di Balai Kota Malang berbendera merah putih, dengan pengawalan ketat pihak keamanan.
Massa AMP dan Front Rakyat Indonesia untuk West Papua (FRI-West Papua) membentangkan spanduk bertuliskan Aksi Bersama Mendukung Masalah Papua ke Dewan HAM PBB, Usir dan Tutup Freeport.
Juru bicara AMP dan FRI-West Papua, Wilson mengatakan, aksinya mewakili masyarakat Papua atas keresahan selama ini menyangkut eksploitasi SDA dan pelanggaran hak politik.
“Sumber daya alam milik masyarakat Papua, tapi sampai saat ini tidak dapat dinikmati masyarakat Papua,” kata Wilson dikutip merdeka.com, Jumat.

Sementara sebanyak enam orang yang menamakan diri santri Pondok Pesantren Yayasan Darul Hikmah Kebonsari Kota Malang bermaksud menghadang aksi AMP dan Fri West Papua tersebut. Mereka mengaku mengadang aksi yang dinilai mengancam disintegrasi bangsa itu.

Mereka mengawasi jalannya aksi dari awal hingga akhir. “Silakan kalau lebih jauh menghubungi pimpinan Pondok kami,” tegas Hadi Widiyanto, salah seorang santri tersebut. Dilansir Merdeka.com, para santri tersebut tampak membawa megaphone. Namun hingga aksi selesai tidak digunakan untuk berorasi.(*)

Korban sawit Arso tolak dana satu milyar.

Masyarakat Arso tolak Sawit yang suadh beroperasi 35 tahun. (Ardi Bayage – SP)

KEEROM — Terkait Tuntuntan Masyarakat dari tiga sub suku di Arso, Kab. Keerom, Papua pada tanggal 8 Juni lalu, masyarakat menolak cara bupati Keerom menyelesaikan masalah dengan Menawarkan dana Satu Milyar kepada para Korban sawit.

Berbagai aksi sudah dilakukan dan kini masyarakat adat berhadapan dengan satu tawaran baru dari pemerintah kabupaten Keerom yang menawarkan dana senilai satu milyar kepada para korban sawit di Arso.

“Dana ini merupakan dana pemberian gubernur untuk membuka palang palang perkebunan sawit di lokasi inti I- IV,” kata bupati Watae dalam tatap muka dengan masyarakat pada Senin (12/6/2017) lalu di Keerom.

Namun upaya pemberian dana tersebut ditolak masyarakat adat dari tiga suku di Arso dengan alasan masyarakat tidak meminta uang. Menurut masyarakat, uang tersebut hanya untuk alihkan tuntutan masyarakat tanpa melihat pokok persoalan.

Ferdinan Tuamis, sekertaris Tim kerja dari Tiga Sub suku seperti Marab, Abrab dan Manem di Arso mengatakan, masyarakat bukan datang meminta uang kepada pemerintah. Melainkan meminta kepastian penyelesaian sengketa tanah yang sudah dipakai oleh pemerintah dan pihak perusahan selama kurang lebih 35 tahun sejak tahun 19 oktober 1982.

“Hal yang paling mendasar itu adalah kami minta kembalikan tanah adat kami. Bukan ganti rugi tanah,” tegas Ferdianan.

Soal ganti rugi tanah, kata dia, sebenarnya nilainya lain lagi, masyarakat hanya meminta bagian masyarakat adat pemilik hak ulayat yang  selama 35 tahun disepakati dalam MoU saat pelepasan tanah yang tidak secara baik.

“Kalau bapak bupati ngotot membayar uang satu milyar dengan alasan uang buka palang perkebunan inti yang sudah dipalang pada tanggal 27 april 2016 lalu, ini tidak benar,” katanya kepada bupati di kantor Bupati Keerom.

Pertemuan penyelesaiaan kasus sawit Arso yang digelar melibatkan semua komponen pemerintah seperti pihak Dewan perwakilan Rakyat Daerah Kabupaten keerom, SKPD terkait, Pihak TNI/Polri, dan dari pihak masyarakat adat sendiri.

Menurut Michael Fatagur Ketua Keret  yang juga hadir dalam pertemuan tersebut masyarakat sudah tidak lagi percaya dengan  rayuan-rayuan.

“Kami sudah sangat dewasa dengan teknik pemerintah yang sengaja meredam persoalan kami ini. Uang satu milyar itu tidak akan menyelesaikan masalah ini, sebab kami sudah belajar banyak dari tipu dan tipu selama ini kami rasakan,” katanya.

Ketua Keret marga Fatagur menolak uang buka palang sambil mengangkat segumpal tanah yang diambil secara simbolis dengan upacara adat sewaktu penarika tanah adat di perkebuana inti III, yang mejadai tanah ulayat milik keret marga Fatagur.

“Hari ini saya berdiri di hadapan bapak bupati dengan memegang tanah yang sudah mengering di dalam plastik yang saya sudah simpan selama setahun lebih, dan saya bukan datang mengemis uang, namun jati diri saya sebagai anak yang dilahirkan di tanah saya sendiri itu yang saya ingin minta di kembalikan,” tutur Maichel.

Sebelumnya, bupati keerom sendiri telah membentuk tim pasilitasi penyelesaian sengketa tanah hak ulayat masyarakat adat yang bertujauan untuk menyiapkan data-data terkait sengketa tanah 50 Ha dengan mendata setiap wilayah yang dipakai oleh pihak perusahan dan pihak pemerintah daerah sendri di area yang menjadi sengketa.

Menurut buapti keerom luasan yang dipakai oleh PTPN II itu seluas 12.000,10 Ha dan yang sisahnya ada beberapa perusahaan lain  seperti PT. Tanda Sawit Papua dan lain-lain.

Dalam rapat terbuka dengan masyarakat adat bupati keerom Celsius Watae meminta masyarakat kembali ke para-para adat untuk memikrikan baik-baik dengan dana satu milyar yang ditawarkan pemerintah Provinsi kepada masyarakat adat korban sawit.

 

Sumber: http://suarapapua.com

KNPB tuntut referendum tidak bertentangan dengan pancasila

Hasil gambar untuk knpb

Wewonagalmore, Jayapura–KNPB berjuang Papua Merdeka tidak bermaksud untuk menghancurkan NKRI dan Ideologi Pancasila bahkan juga merusak semboyan bineka tunggal ika tetapi, Perjuagan knpb jelas menutut hak politiknya.

Tuntutan rakyat Papua yang disuarakan oleh KNPB hak penentuan nasib sendiri (Self Determination) bagi rakyat papua barat melalui mekanisme Referendum itu tidak merusak nilai-nilai Ideologi Papncasila.

Sesungguhnya tuntutan Referendum yang disuarakan KNPB itu hanya sebuah solusi terbaik untuk mengahiri konfilik politik di Papua, yang mengakibatkan pelanggaran HAM jadi sorotan dunia internasional saat ini.

Pemerintah Indonesia dan aparat kepolisian tidak perlu alergi degan referendum karena KNPB menawarkan solusi terbaik dan demokratis kepada indonesia.

Pemerintah dan aparat kepolisian harus menerima tuntutan referendum yang ditawarkan knpb secara bijak, karena indonesia negara demokrasi, apabila pemerintah memberikan opsi referendum di papua akan memajukan waja dan meyelamatkan demokrasi indonesia.

Dilihat dari perjuagan Knpb dan Tuntutan Referdum maka bukanlah musuh Negara, Sehingga setiap aktivitasnya harus dibubarkan, harus ditangkap sewenag-wenag, tidak harus dibunuh dan dipenjarakan sebab KNPB tidak bertujuan untuk menghancurakn Ideologi Pancasila.

Contohnya: Timor Leste berjuang sampai dengan referdum dilakukan tidak menghancurkan indonesia dan idologinya, sebaliknya membantu indonesia keluar dari krisis keuagan, meringankan beban APBN dan menyelamatkan waya demokrasi indonesia di mata dunia internasional.

Dengan demikian apabila pihak aparat kepolisian dan orang yang cari makan di Indonesia mengatakan organisasi KNPB radikal, KNPB bertentagan degan pancasila dan menghancurkan negara itu tidak dapat dibenarkan. Sebaliknya tuntutan knpb untuk membantu Indonesia agar tidak hancur ideologinya, karena Referendum terjadi di Papua kemudian hasilnya kita belum tau, apakah rakyat papua ingin merdeka atau tetap dengan indonesia?hasil referendum seperti apa pun tidak akan membuat pancasila hancur.

Tujuan dari tuntutan referendum oleh knpb itu sebanarnya untuk menciptakan kedamaian, keadilan, kebenaran dan kemakmuran rakyat yang merupakan nilai-nailai ideologi pamcasila itu sendiri. Karena akar konfilik politik atau satatus politik papua itu belum disentu dan diselesaikan secara damai dan bermartabat melalui referendum maka Indonesia tidak akan pernah mewujudkan ideologi pancasila itu yang merupakan tujuan kemetdekan indonesia.

Pemabagunan inperastruktur yang dicanangkan resim jokowi di papua bukanlah persoalan supsantif yang harus diprioritaskan dan bukan pemintaan rakyat papua. Pembagunan itu hanya untuk kepetigan insfestor dan migran dan tidak menguntungkan rakyat papua.

Dengan demikian pemerintah harus menerima solusi yang ditawarkan KNPB, yaitu selenggarakan referendum yang diawasi oleh dunia internasional atau UN. Oleh karena kami sampaikan kepada pemerintah Indonesia dan aparat kepolisian di papua agar hentikan penagkapan, intimidasi, teror dan penyiksaan terhadap aktivis KNPB.

Kami juga menyampaikan kepada publik Indonesia dan rakyat papua bahwa, jangan samakan knpb degan organisasi radikal lain di indonesia seperti HTI dan FPI karena perjuagan mereka dan perjuagan knpb serta aksi di lapagan pun sagat berbeda.

Berhenti krikinalisasi KNPB dengan propagada dan skenario yang diciptakan oleh pihak tertentu yang ingin menghancurkan papua.

Kepolisian hentikan penagkapan aktivis knpb yang berjuang secara damai dan bermartabat dengan mengedepankan nilai nilai kebenaran dan hak asasi manusia HAM. Segera bebaskan Ketua I KNPB Wwilayah Mimika Yanto Arwekion karena pasal makar yang ditudukan itu sagat pormatur karena tidak ada uncur makarnya sebab mereka lakukan ibadah dirumah mereka yang dijamin oleh undang-undang.

Kami juga sesalkan penagkapan 77 aktivis KNPB di merauke yang melakukan aktivitas oerjuagan secara damai. Seharusnya polisi sebagai penaggung jawab keamanan di papua menyamin keamanan rakyat papua degan menakap para pembunuh manusia dengan aksi kiriminal di papua kuhusus kota jayapura sebagai salah satu bentuk rasa aman bagi masyarakat bukan menangkap aktivis knpb eewnag-wenag. Penagkapan aktivis knpb bukan solusi menyelesaikan persoalan di papua dan , tidak akan menghapus ideologi papua merdeka yang sudah ada sebelum indonesia ada di west Papua,

Solusi demokratis dan final hanya referendum, karena selama hak penentuan nasib sendiri belum dilaksanakan bagi rakyat papua maka tuntutan papua merdeka akan selalu hidup dan tidak pernah indonesia kubur dari bumi cendrawasih.

Penulis: ONES SUHUNIAP Sekjend KNPB Pusat.

polisi-perpanjankan-masa-penahanan-ketua-knpb-satu-timika-tanpa-barang-bukti-yang-kuat

SURAT PERPANJANGAN YANTO AWERKION ! Walaupun tidak ada Barang Bukti yang menjerat ketua KNPB Satu Yanto Awerkion tetapi Polres Mimika berusaha keras untuk menjerat Yanto dengan Pasal MAKAR 106 KUHP Dengan alasan yang tidak masuk akal. Polisi meminta dan menekan kejaksaan Negeri Timika lagi untuk meminta Perpanjangan masa penahanan Yanto Awerkion 40 hari lagi terhitung […]

melalui Polisi Perpanjankan masa penahanan Ketua KNPB Satu Timika, Tanpa Barang bukti yang kuat — Payokwacihld_News

Wakil Bangsa Papua – Euforia menyambut kedatangan Presiden Jokowi meninjau pengerjaan jalan trans Papua tampak (seolah-olah) mempertegas komitmen Pemerintah Pusat untuk menyelesaikan masalah ketidakadilan dan tuntutan penuntasan pelanggaran HAM di Tanah Papua seperti yang disampaikan oleh Menteri Luar Negeri Indonesia di forum UPR (Universal Periodic Review) Dewan HAM PBB, Retno L.P. Marsudi, yang memimpin Delegasi […]

melalui Belum Lama Jokowi Berkunjung ke Tanah Papua, OAP Kembali Dibunuh. — Wewonagalmore

Belum Lama Jokowi Berkunjung ke Tanah Papua, OAP Kembali Dibunuh.

realitas HAM di Tanah Papua-2

Wakil Bangsa Papua – Euforia menyambut kedatangan Presiden Jokowi meninjau pengerjaan jalan trans Papua tampak (seolah-olah) mempertegas komitmen Pemerintah Pusat untuk menyelesaikan masalah ketidakadilan dan tuntutan penuntasan pelanggaran HAM di Tanah Papua seperti yang disampaikan oleh Menteri Luar Negeri Indonesia di forum UPR (Universal Periodic Review) Dewan HAM PBB, Retno L.P. Marsudi, yang memimpin Delegasi RI bersama dengan Menteri Hukum dan HAM, Yasonna H. Laoly di Jenewa, pada tanggal 3 Mei 2017.

Dalam forum HAM PBB tersebut, delegasi Pemerintah Indonesia menyampaikan tema besar penuntasan masalah pelanggaran HAM di Tanah Papua diarahkan pada pengentasan kemiskinan dan pemenuhan hak sosial/budaya  di masyarakat Papua, yang diwujudkan kedalam pembangunan infrastruktur (pembangunan jalan trans Papua, pasar mama-mama) dan penyediaan fasilitas KIP/KIS bagi masyarakat yang tidak mampu di Tanah Papua.

Laporan delegasi Pemerintah Indonesia di forum UPR, seperti mempertegas simplifikasi masalah pelanggaran HAM yang terus terjadi disetiap tahun, baik dalam skala besar (seperti tragedi wasior 2001, tragedi wamena 2003, tragedi Paniai 2014) maupun kasus yang terjadi dalam skala kecil dan sporadis seperti peristiwa tewasnya saudara Pius Kulua (laki-laki 30 Tahun) beserta korban luka berat saudara Yowenus, pada tanggal 19 Mei 2017.

Peristiwa tewasnya saudara Pius Kulua menambah daftar panjang tewasnya warga sipil di Tanah Papua akibat tindakan sewenang-wenang aparat kepolisian. Menurut saksi mata, peristiwa pembunuhan itu terjadi pada pukul 11.30 malam di depan Rumah Sakit Harapan. Menurut saksi, terdapat sekitar 13 orang anggota polisi yang sempat menahan kendaraan motor saudara Pius dan Yowenus. Dalam peristiwa tersebut, saudara Pius tewas ditempat akibat mendapat luka tusukan dibagian lambung, sedangkan saudara Yowenus mendapatkan serangan benda tajam dibagian kepala, punggung dan juga kedua lengannya, dan kondisinya mengalami luka serius.

Pesan naratif yang serba baik yang disampaikan oleh delegasi Pemerintah Indonesia ke forum PBB, terkait komitmen Pemerintah menuntaskan masalah pelanggaran HAM di Tanah Papua, melalui pendekatan kesejahteraan “PAN Infrastruktur/ PAN Nawacita” merupakan bentuk kebohongan besar Pemerintah di forum internasional. Hak untuk tidak dibunuh dan disiksa merupakan hak asasi yang bersifat mendasar (pemberian Tuhan Yang Maha Esa), yang tidak boleh dibarter dengan isu program infrastruktur yang tengah dikerjakan oleh Pemerintah Pusat.

Pertanyaan yang paling mendasar, percepatan infrastruktur untuk siapa, jika setiap saat warga sipil OAP di Tanah Papua terus mengalami pengurangan populasi (meningkatnya angka mortalitas) akibat tewas dibunuh atau mengalami perampasan hak hidup oleh alat negara.

Pernyataan delegasi Pemerintah Indonesia yang telah sukses meratifikasi berbagai konvesi internasional terkait HAM, bukanlah barang baru dan mengejutkan kita semua (yang katanya mendapatkan apresiasi dari 103 negara peserta). Sebab, dalam Undang-Undang Dasar 1945 Pasal 28A juga menyiratkan pesan yang sama agar setiap orang/organ negara di wilayah kesatuan republik Indonesia untuk menghormati “the right to life…, article 3, the universal declaration of human rigths” seperti yang disebutkan dalam redaksi berikut ini:

Setiap orang berhak untuk hidup serta berhak mempertahankan hidup dan kehidupannya” Pasal 28A UUD 1945.

Dasar konstitusi negara secara tegas menyebutkan bahwa setiap manusia, sejak dirinya dilahirkan mempunyai hak yang sama terkait “hak untuk hidup dan mempertahankan kehidupannya“. Sehingga tidak ada seorang pun yang dapat “menghilangkan” nyawa orang lain dengan alasan apa pun. Bahkan alat negara yang diberi wewenang “besar” sekalipun seperti institusi kepolisian, dalam hal menjalankan fungsinya terkait fungsi keamanan dalam negeri, fungsi ketertiban masyarakat, fungsi tertib dan tegaknya hukum, wajib dijalankan dengan berpedoman pada penghormatan dan menjunjung tinggi human Rights.

Kepolisian Negara Republik Indonesia bertujuan untuk mewujudkan keamanan dalam negeri yang meliputi terpeliharanya keamanan dan ketertiban masyarakat, tertib dan tegaknya hukum, terselenggaranya perlindungan, pengayoman, dan pelayanan kepada masyarakat, serta terbinanya ketenteraman masyarakat dengan menjunjung tinggi hak asasi manusia” Pasal 4 UU Kepolisian RI..

Dianiaya Enam Anggota Polri, Edison Hesegem Meninggal Dunia

Tribun-Arafura.com, Wamena — Seorang pemuda asli Papua di Wamena bernama Edison Hesegem dilaporkan meninggal dunia karena dianiaya oleh 6 (enam) orang Anggota Polisi dari Polres Jayawijaya. Aktivis HAM Papua Theo Hesegem menulis di akun Facebook-nya, bahwa Edison dianiaya dan meninggal dunia di RSUD Wamena pada tanggal 11 Januari 2017.

“Korban dipukul dengan menggunakan POPOR SENJATA hingga otak bagian kecil hancur dan bocor karena dipukul bertubi-tubi di tempat yang sama, karena pukulan yang dialaminya saudara Edison ia sudah tidak berdaya lagi hingga menghembuskan napas terakhir di UGD Rumah Sakit Umum Wamena,” tulis Theo Hesegem di akun Facebook-nya, Rabu (25/01).

Tiga dari enam Polisi pelaku pembunuhan yang berhasil diidentifikasi adalah Brigpol Zainal, Bripda Arifdita Jatikusuma dan Bripda Danu Paraseno. Brigpol Zainal merupakan Komandan regu atau Danru. Ketiga pelaku pembunuhan ini, menurut Theo Hesegem, sedang ditahan di Polda Papua, Jayapura dan akan menghadapi sidang kode etik.

“Jangan lupa senjata adalah milik saudara (Rakyat) bukan milik Polisi. Anggota hanya dipinjamkan untuk sementara waktu dengan tujuan untuk melindung rakyatnya, bukan untuk memakan rakyatnya sendiri. Kalau Polisi yang menggunakan senjatanya dan memukul pemiliknya adalah Polisi yang memang sangat tidak profesional dalam tugasnya,” demikian Theo Hesegem.

Berikut tanggapan beberapa Facebooker terhadap pembunuhan Edison Hesegem.

@Yukemdi Peduli Aids Jayawijaya : Turut berduka cita atas meninggalnya Ade kekasih Hesegem. Satu lagi jatuh di tangan orang tidak bertanggung jawab. Kami sangat menyesalkan perbuatan biadab ini. Para pelaku adalah orang terdidik tapi perilakunya seperti orang tidak normal alias gila. Tuhan Hakim yang Adil akan menghukum para pelaku.

@Rini Maghi : Turut berduka cita yang mendalam, pak Theo. Semoga Edison dapat pengampunan dan tempat yang layak bersama para Kudus di surga. Dan semoga para pembunuh itu dapat hukuman berat. Semoga keadilan dapat ditegakkan di tanah Papua.

@Papua Dventure : Turut berduka cita atas kepergian Generasi Papua.

@Yenius Yare : Kk sayg km keluarga turut berduka atas musiba do keluarga inI. Kk tindak lnyutnya bgimn wa.

@Vitor Da Costa Pinto : Turut berduka cita bung Theo , keluarga yang ditingalkan diberikan ketabahan.

@Fredy Pawika : Tindakan demikian kapan papua mau damai? Sedih hanya menambah daftar panjang kebencian rakyat terhadap pelayanan publik demikian.

@Say Bripka : Ado kk syg an bersama keluarga turut berduka.lanjutkan prosesnya deadil,adilnya slm hormat wa.

Sampai berita ini ditulis, Tribun-Arafura.com belum mengonfirmasi pihak Polda Papua soal kelanjutan kasus ini.[TA]